Mancung64’s Weblog

Membawa Cerita, “Cinta,” Budaya dan Mestika dari Bumi Persada

Arsip untuk psikhis

10 Penyakit Psikhis

1. HIPOKONDRIASIS

Personaliti hipokondriasis adalah personaliti dimana seseorang terus menerus mengeluh akan kesehatannya yang buruk. Dapat dikatakan bahwa ambang sakitnya yang rendah. Dia sangat cemas dan terlalu terpukau akan gejala yang ada pada tubuhnya. Kecemasan terhadap kesehatan tubuhnya merupakan bagian yang dominan dari hidupnya. Hal ini membuatnya tidak efektif serta terganggu. Hipokondriasis dapat diumpamakan sebagai anjing yang terlalu banyak menggonggong. Dia terlalu banyak mengeluh, dan sering berganti dokter. Mungkin dia sering keluar masuk rumah sakit, untuk mengetahui keluhannya. Atau dapat pula dia sering masuk kemeja operasi atas keluhan–keluhannya. Sampai berapa jauh personaliti hipokondriasis dipunyai anda.

2. DEPRESI

Personaliti depresi adalah personaliti dengan sikap yan pesimis terhadap masa depan, perasaan tak berpengharapan, merasa berdosa dan putus asa. Berpikir dan bertindak menjadi melambat, kadang malahan menjadi agresi dan marah-marah. Dalam keadaan tertentu sering ada keinginan untuk bunuh diri. Perlu dibedakan depresi sebagai pesonaliti, dan sebagai penyakit. Pada penyakit depresi maka belum tentu mempunyai personaliti depresi. Sebaliknya yang personaliti depresi belum tentu menderita penyakit depresi, walaupun akan mudah sekali untuk menjadi depresi. Dalam hal ini yang dikemukakan disini adalah personaliti depresi. Jadi walaupun anda menderita depresi, personaliti tetap ada dan nilai skor anda tidak mudah berubah. Sampai berapa jauh personaliti depresi di punyai anda, cobalah test dengan pertanyaan-pertanyaan di bawah ini :

3. HISTERIS

Yang dimaksud dengan personaliti hisiteris disini, adalah orang-orang yang mempergunakan gejala-gejala fisik untuk menyelesaikan konflik-konflik psikis yang sulit. Atau mempergunakan gejala fisik untuk menghindar dari tanggung jawab yang besar. Berbeda dengan hipokondroasis yang cemas terhadap kesehatan badannya. Personality histeris sebenarnya tidak cemas terhadap kesehatan fisiknya, tetapi menutupi kecemasan psikisnya dengan gejala psikik yang hebat. Gejala fisik yang diperlihatkan juga hebat, misalnya kejang-kejang, pingsan dan berbagai gejala fisik lainnya. Pada keadaan dimana tak ada konflik, maka jarang terjadi keluhan gangguan fisik. Jadi sebenarnya perlu dibedakan antara histeris, depresi dan hipokondria, akan tetapi pembedaan tersebut tidak mudah, karena personality yang satu berkorelasi dengan yang lain malahan sering terjadi personaliti yang satu dengan yang lain saling tumpang tindih.

4. NEUROSIS Baca entri selengkapnya »

Iklan