Mancung64’s Weblog

Membawa Cerita, “Cinta,” Budaya dan Mestika dari Bumi Persada

Arsip untuk Islam

Pemuda dan Kyai

Ada seorang pemuda yang lama menjalani pendidikan di luar negeri namun tidak pernah belajar agama Islam, kini kembali ke tanah air. Sesampainya di rumah ia diminta kedua orangtuanya untuk belajar agama Islam, namun ia memberi syarat agar dicarikan guru agama yang bisa menjawab 3 pertanyaan yang selama ini mengganjal dihatinya. Akhirnya orang tua pemuda itu mendapatkan orang tersebut, seorang kyai dari pinggiran kota.

Pemuda : ”Anda siapa dan apakah bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan saya?”
Kyai        : ”Saya hamba Allah dan dengan izin-Nya saya akan menjawab pertanyaan anda.”
Pemuda : ”Anda yakin? Sedangkan Profesor di Amerika dan banyak orang yang pintar tidak mampu menjawab pertanyaan saya.”
Kyai        : ”Saya akan mencoba sejauh kemampuan saya.”

Pemuda : ”Saya ada 3 pertanyaan:
1. Kalau memang Tuhan itu ada, tunjukkan wujud Tuhan kepada saya !
2. Kalau memang benar ada takdir, tunjukkan takdir itu pada saya !
3. Kalau syaitan diciptakan dari api kenapa dimasukan ke neraka yang dibuat dari api, tentu tidak menyakitkan buat syaitan. Sebab mereka memiliki unsur yang sama. Apakah Tuhan tidak pernah berfikir sejauh itu?”

Tiba-tiba kyai tersebut menampar pipi pemuda tadi dengan keras.
Pemuda : (sambil menahan sakit) ”Hei ! Kenapa anda marah kepada saya?”
Kyai        : ”Saya tidak marah… Tamparan itu adalah jawaban saya atas 3 pertanyaan yang anda ajukan kepada saya.”
Pemuda : ”Saya sungguh-sungguh tidak mengerti.”
Kyai        : ”Bagaimana rasanya tamparan saya?”
Pemuda : ”Tentu saja saya merasakan sakit.”
Kyai        : ”Jadi anda percaya bahwa sakit itu ada?”
Pemuda : ”Ya!”
Kyai        : ”Tunjukan pada saya wujud sakit itu!”
Pemuda : ”Saya tidak bisa.”
Kyai        : ”Itulah jawaban pertanyaan pertama…kita semua merasakan kewujudan Tuhan tanpa mampu melihat wujudnya.”

Kyai         : ”Apakah tadi malam anda bermimpi akan ditampar oleh saya?”
Pemuda : ”Tidak.
Kyai        : ”Apakah pernah terfikir oleh anda akan menerima tamparan dari saya hari ini?”
Pemuda : ”Tidak.”
Kyai        : ”Itulah yang dinamakan takdir.”

Kiyai       : ”Terbuat dari apa tangan yang saya gunakan untuk menampar anda?”
Pemuda : “Kulit.”
Kyai        : “Terbuat dari apa pipi anda?”
Pemuda : “Kulit.”
Kyai        : “Bagaimana rasanya tamparan saya?”
Pemuda : “Sakit.”
Kyai        : “Walaupun syaitan dijadikan dari api dan neraka juga terbuat dari api,  jika Tuhan menghendaki maka neraka akan menjadi tempat yang menyakitkan untuk syaitan. Semoga kita bukan termasuk orang-orang yang ditempatkan bersama syaitan di neraka..”

Pemuda itu langsung tertunduk dan memeluk kyai tersebut sambil memohonnya untuk mengajarkan Islam lebih banyak lagi.

sumber : sahabat amira.net

Salah Kaprah Penyebutan Ang Pao

angpao Saat lebaran tiba, salah satu suasana yang menyenangkan dikala kita masih kecil adalah tradisi salam tempel. Keliling tanpa lelah dari rumah-kerumah untuk bersilaturahmi dengan sanak keluarga dan tentu juga dengan harapan akan mendapatkan uang jajan tambahan yang diperoleh                                                   dari salam tempel tersebut.

Ada yang menarik tentang kebiasaan ini, bukan dari masalah salam tempelnya tersebut. Tapi belakangan ini orang terbiasa menyebutkan uang tersebut dengan nama angpao. Padahal dalam Islam kita tidak mengenal istilah itu. Dalam agama Islam, setiap pemberian kepada orang lain disebut hadiah, atau hibah atau  sedekah.

Pengaruh pembauran budaya sudah demikian kentalnya di Indonesia, sehingga terjadi pembauran dalam berbagai hal, termasuk bahasa juga. Namun sayangnya, terkadang kita tidak mengerti arti sesungguhnya dari bahasa yang kita ucapkan, sehingga sering terjadi salah kaprah. Kita sering latah dan ikut-ikutan karena sepertinya sesuatu yang kita ikuti itu sudah menjadi trend. Tanpa kita tahu maksudnya. Bukankah dalam ajaran Islam, umat Islam disuruh untuk berfikir, dan tidak asal ikut-ikutan (taklid), karena kita dilarang  mengikuti suatu hal tanpa ada dasar yang jelas.

Contohnya, masalah angpao ini. Mungkin banyak diantara kita yang tidak mengerti apa pengertian sebenarnya “angpao” itu. Saya mengutip sms peduli dari harian Bangka Pos, selasa 01 september 2009 tentang apa sebenarnya angpao. (Coba anda perhatikan gambar diatas, inilah gambar   angpao ). Dalam sms ini saudara kita warga Tionghoa meluruskan pengertian angpao tersebut, supaya kita tidak salah kaprah lagi.

“Angpao bukan duit hari raya, apa lagi duit lebaran. Kata  angpao berasal Baca entri selengkapnya »

Yoga Yang Halal dan Haram

yogaMajelis Fatwa Kebangsaan Malaysia (MFKM), Sabtu (22/11) lalu mengumumkan bahwa yoga itu haram buat seorang muslim jika dilakukan secara sistematik yang terdiri dari gerakan fisik, baca mantera (doa-doa) hindu, dan meditasi yang menyatukan diri manusia dengan tuhan.Tapi yoga yang mana yang dilarang MFKM. “Jika dilakukan secara sistematik yang mengandung ketiga unsur tadi maka hal itu bertentangan dengan syariat Islam. Haram hukumnya,” kata ketua MFKM Prof Dr Abdul Shukor Husin, dalam jumpa pers di Putrajaya, Sabtu.
Tapi jika melakukan yoga sebagai suatu senam atau olah raga saja itu tidak diharamkan, namun umat Islam disarankan untuk tetap tidak melakukannya, karena khawatir masuk lebih jauh kepada yoga sistematik, kata Abdul Shukor. MFKM mengeluarkan fatwa bukan sembarangan. Larangan itu dikeluarkan setelah melakukan kajian dan penelitian. “Setelah meneliti dan mengkaji semua masukan, serta mempelajari yoga yang berasal dari masyarakat Hindu sebelum Masehi ternyata merupakan gabungan gerakan fisik, unsur religius, doa dan pemujaan untuk mendapatkan ketenangan yang akhirnya seolah-olah sudah menyatu dirinya dengan tuhan. Ini tidak sesuai dan merusak akidah,” katanya.
Pelarangan yoga sistematik bagi umat Islam berlaku juga di Singapura dan Mesir. Jadi Malaysia tidak sendirian dan juga tidak yang pertama mengharamkan yoga sistematik, tambah dia. Baca entri selengkapnya »

Tentang Komik Nabi

ada-apa-dg-qtaEntah kenapa, saat ini banyak orang (pihak)sepertinya berlomba-lomba untuk mendiskreditkan agama Islam. Nabi Muhammad adalah Nabi akhir zaman. Semua  umat Islam (yang benar-benar memeluk agama Islam) sangat mencintai dan menghormati beliau. Sehingga dalam Islam kita tidak akan pernah melihat gambar/lukisan yang menggambarkan Nabi Muhammad. Hal ini untuk menghindari pengkultusan kepada mahluk Allah. Saya sedih melihat fenomena yang beredar belakangan ini, betapa banyak orang yang tidak bisa menghargai perasaan orang lain, merasa paling benar sendiri, dan berbuat semaunya. Kasus Komik Nabi inipun bukanlah hal yang pertama terjadi, seperti yang kita ketahui, sebelum ini juga sudah beredar kartun,film dan macam-macam lagi hal yang intinya melecehkan, menghina, mendiskreditkan atau apalah namanya terhadap Nabi Muhammad SAW. Okelah, anda benci atau tidak suka dengan sesuatu,(Islam dan Nabi Muhammad) itu hak anda, tapisayang sekali bila intelektualitas kita hanya dikotori oleh hawa nafsu kebencian, sehingga sepertinya tidak ada lagi norma moral yang dijadikan pegangan/standart, kalau sudah begini sebenarnya siapa yang lebih jelek? Nabi Muhammad tidak pernah berjumpa dg anda, jadi beliau tentu tidak pernah bersinggungan atau mengganggu anda secara fisik maupun psikhis. Anda mengaku muslim, dan memanfaatkan VIRUS AGAMA menurut istilah anda untuk mendongkrak  rating blog anda dalam rangka menjalankan bisnis internet. Entah apa yang ada dalam pikiran anda, hanya Allah yang tahu. Saya tidak berhak menghakimi atau memvonis anda, ada pengadilan yang akan menunggu anda, baik pengadilan dunia maupun akhirat. Apakah saat blog anda ditutup karena Virus Agama yang anda sebarkan bisnis Internet anda akan sesuai dengan harapan anda ? Semoga kita bisa melakukan hal-hal yang bermanfaat dalam hidup, sebab sebaik-baiknya manusia adalah manusia yang bermanfaat bagi orang lain, dan sejelek-jeleknya manusia adalah apabila orang tidak akan pernah merasa tenang/nyaman  dengan kehadirannya.