Mancung64’s Weblog

Membawa Cerita, “Cinta,” Budaya dan Mestika dari Bumi Persada

Mari Nikmati Wisata Pantai di Kepulauan Bangka Belitung

parai-2pantai-tikustjg-pesona

tanjung-berikat


Berkunjung ke Kepulauan Bangka Belitung, sama dengan memanjakan diri dengan wisata bahari. Bukan saja para pelancong dapat menikmati hamparan laut yang membiru, tetapi juga mengecap nikmatnya aneka hidangan laut yang tersedia di hampir setiap sisi kota ataupun pantai.

Kepulauan Bangka Belitung adalah wilayah provinsi baru pecahan Sumatra Selatan. Kini, masyarakat Bangka Belitung menamai negeri mereka ini dengan kata yang cukup populer, Negeri Serumpun Sebalai. Ketenaran buku dan film Laskar Pelangi juga mempunyai andil yang besar dalam mempromosikan Babel. Sehingga Babel juga punya nama baru Bumi Laskar Pelangi.

Kota Pangkal Pinang sebagai ibu kota Babel, disahkan pada 9 Februari 2002.

Meskipun pelayanan jasa wisata belum terlalu ramai, jadwal penerbangan ke kepulauan dengan 7 kabupaten/kota ini, cukup padat dan mencapai 8 kali penerbangan tiap hari.Pada hari-hari libur tertentu, terutama hari raya warga keturunan Tionghoa, kepulauan dengan luas 81.724,74 km2 dan berpenduduk 1.000.177 jiwa ini, sangat ramai dikunjungi. Apalagi dari jumlah penduduk Kepulauan Babel, 30% lebih merupakan warga keturunan Tionghoa.Seperti pada hari-hari peringatan upacara Cengben, sebagian besar warga Tionghoa asal Babel akan kembali ke tanah kelahiran mereka.

Mereka bukan saja warga Tionghoa Babel yang sudah mengembara ke berbagai daerah di Indonesia, tetapi juga peziarah dari Singapura, Malaysia, Hongkong, dan Cina. Sebagai negeri kepulauan, Babel memiliki pantai yang sangat luas. Beberapa pantai yang sudah beberapa kali dikunjungi oleh Presiden Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono dan Ibu Ani Yudhoyono, Para Menteri, dan pejabat pusat maupun daerah, artist-artist ibukota bahkan manca negara seperti Mike Tramp vocalis White Lion, antara lain Pantai Padi, Pantai Rebu, Pantai Parang Tenggiri (Pantai Hakok), Pantai San Lochu (Pantai Tikus), dan Pantai Tanjung Pesona, semuanya termasuk pantai berair bersih dengan udara cukup hangat.

Di pesisir pantai ini, berdiri sejumlah cottage dan penginapan, lengkap dengan restoran, tempat pemancingan, dan wisata air seperti speed boat ataupun perahu-perahu nelayan yang dapat disewa. Sedangkan beberapa meter ke arah darat dari pantai, masih tersisa bekas-bekas galian timah masyarakat. Sebab, Babel dikenal sebagai provinsi penghasil timah terbesar di Indonesia. Menurut Ir. Bahar Buasan, Kepala Cabang Sriwijaya Air yang membawa rombongan, sebelum era 80-an, semua pantai di Babel lebih bersih dari sekarang.

Akan tetapi, ketika kapal keruk timah era Orde Baru dioperasikan, hampir semua pantai di Babel terkena tumpahan timah sehingga kondisinya tidak sejernih sebelumnya. Yang lebih parah, ketika era reformasi, tambang-tambang timah itu dikuasai warga. Akibatnya, banyak bekas galian timah yang ditinggalkan begitu saja oleh masyarakat.Tak cuma itu, hampir di sebagian besar pinggiran pantai terutama di tempat-tempat yang cukup tinggi, para pelancong juga dapat menemukan sejumlah kelenteng tempat upacara. Arsitekturnya pun bermacam-macam, ada yang berornamen Cina, ada pula yang sudah beradaptasi dengan ornamen setempat. Kehadiran kelenteng di atas bukit ini sangat kontras dan menarik perhatian pengunjung. Selain penghasil timah, Babel juga dikenal sebagai penghasil ikan terbesar, seperti di Pantai Rebo’, untungnya Pemerintah Daerah khususnya Provinsi Kepulauan Bangka Belitung sangat tanggap dengan hal ini dan selalu melakukan penertiban untuk melindungi aset daerah yang sangat berharga ini.

Sebelum kapal keruk timah beroperasi, pantai ini, menurut Bahar, menghasilkan ikan berton-ton setiap hari. Airnya pun lebih biru dan jernih. Sisa-sisa kekayaan itu masih dapat kita temui bila menyambanginya lebih dekat. Begitu juga di Pantai Pasir Padi, sejumlah mobil kerap berderet menurunkan para pelancong yang ingin menikmati laut dan bersantap sedap di restoran pinggir pantai.Di tempat-tempat makan seperti ini, para pelancong dapat menikmati hidangan kakap merah, kepiting saus pedas, ikan bumbu kuning, udang bakar, ataupun sup kerang ditambah kangkung cah yang segar.Cuma sayang, karena pelayanan jasa wisata yang belum berkembang, belum banyak cindera mata yang ditawarkan di tempat-tempat ini, beberapa yang ada diantaranya yang sangat khas dari pulau Bangka dan Pulau Belitung adalah kerajinan dari timah dengan desain dan motif yang beragam, kain cual khas Bangka (bahkan Ibu Ani Yudhoyono pun sangat menyukai dan memesan khusus kain Cual khas Bangka Belitung ini). Selain dapat menyimpan kenangan indah pantai di Babel dalam bentuk foto-foto dengan latar belakang pemandangan pantai yang menawan.

Para pelancongpun masih dapat membawa buah tangan berupa makanan olahan khas Babel. Jenisnya sangat beragam dan tersedia di hampir semua toko di kawasan Sungailiat dan Pangkalpinang, seperti aneka kerupuk tenggiri, kerupuk cumi, kerupuk udang, kerupuk teri, dan kerupuk kepiting. Makanan lainnya ada teritip, tembiluk, lempah darat, otak-otak, serta yang paling terkenal dan sudah melanglang ke berbagai daerah adalah Terasi Bangka dan Martabak Bangka (Kue Van De Cock). Kue yang asalnya bernama van de cook ini, dapat dibeli pada sore atau malam hari di setiap pojok kota.Bagi pelancong yang suka makanan legit, dapat membeli lempok, sejenis dodol terbuat dari campuran gula pasir dan buah-buahan tertentu (umumnya cempedak, nangka dan durian). Selain sangat manis dan cukup menggigit di lidah, lempok juga sangat wangi.

Olahan makanan lain adalah terasi (belacan). Berbagai terasi dikemas dan diperjualbelikan. Anda juga dapat mencoba membeli saus yang terbuat dari ikan rebon atau teri. Konon menurut penjual di kawasan Sungailiat, saus ikan ini rasanya segar bila dimakan dengan acar.Ada satu hal yang harus diperhatikan para pelancong muslim adalah saat memilih restoran atau tempat makan. Tidak semua restoran terutama warung-warung makan pinggir jalan mau mencantumkan label halal . Padahal, banyak restoran yang menawarkan olahan daging babi yang ditulis dalam bahasa Tinghoa. Nah, bila Anda sudah jenuh dengan suasana wisata di Jawa, tidak ada salahnya memilih Babel untuk mengisi liburan akhir pekan. Perjalanan Jakarta-Babel hanya ditempuh dalam waktu 40 menit penerbangan. Tarif cottage dan penginapan pun cukup bervariasi.Yang pasti, bermalam di sepanjang pantai Babel, sangat mengesankan. Di sebelah utara Babel berbatasan dengan Laut Natuna, di sebelah timur dengan Selat Karimata, dan di sebelah selatan dengan Laut Jawa. Sebuah tempat yang cukup lengkap untuk merasakan deburan ombak dan bagian kekayaan laut Indonesia.

Sumber : http://www.ubb.ac.id

5 Komentar»

  TMN LAMA wrote @

mudah2an cita2ku terkabul bisa ke pantai parai n pantai tikus bangka.

  riwan wrote @

pantai di bangka memang ok, …..

  mbah cyber wrote @

lam kenal..aku orang bangka juga nich

  wisata pulau indonesia wrote @

Pantai parai emang mantab.. Tpi minus fasilitas…

  Riyani wrote @

Apakah Anda PERNAH berlibur di Kepulauan BANGKA dan BELITUNG???
Kalau sudah pernah mengunjungi 2 pulau tersebut, mohon kesediannya untuk mengisi Kuesioner penelitian di bawah ini.
Atas perhatian dan kesediannya, Saya ucapkan banyak Terima kasih.
Caranya tinggal klik link dbawah ini:

https://docs.google.com/spreadsheet/viewform?formkey=dGVhbC1sa201R2FOVC1xQU5CbW4xUVE6MQ#gid=0


Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: